https://sinakal.ml

Amir : Harapkan Kekasih, Kekasih Pula Menyisih

Tuai padi yang ku tanam atas bukit
Longlai habis jiwa hamba sakit-sakit
Walau malang nasib hamba rasa cinta tidak mati
Kepadamu oh wahai tuan puteri
Walaupun aku bertepuk sendiri

Habis semua bahasa indah merayumu
Tak sepatah bahasa yang lembutkanmu
Terpaksalah aku akur bersama cinta yang hancur
Mungkin kerna saat dan detik ini
Si putera beraja di hati

( korus )
Mengapakah... kekasih ku menyisih
Takkan kau tak nampak aku ini merintih
Mahu apa pada diriku ini
Sayangku padamu sudah melebihi

Memang ketara nampak genting
Kasihku ini hampir diranting
Terpaksalah walau diriku gering

Tuai padi orang curi
Kerna aku tiada sakti
Tak bermakna budi-budi
Yang kuhulur selama ini

( solo )
( ulang korus )

Kajang hamba hanyalah mengkuang lalu
Masakan kau sudi beradu
Memang jelas kata orang
Kalau sayang pandang-pandang
Kalau benci samalah dengan aku
Memandang pun engkau tak mahu

0 Response to "Amir : Harapkan Kekasih, Kekasih Pula Menyisih"

Post a Comment

Carian Lagu

Carian Lagu